SERAMBINEWS.COM - Punya cita-cita jadi pegawai negeri sipil tapi tak lolos pada seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2017 baru-baru ini?

Jangan khawatir! Pemerintah Republik Indonesia kembali akan membuka lowongan calon pegawai negeri sipil (CPNS) tahun 2018.

Formasi CPNS 2018 khusus untuk kabupaten/kota.

(Baca: Lowongan Kerja Bank Syariah - Dicari Tenaga Muda, Penempatan di Aceh dan Sumut, Daftar di Link Ini)

seleksi cpns 2018 20171111 094653 - Seleksi CPNS 2018 segera dibuka

Kabar gembira ini disampaikan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi (Menteri PAN-RB) Asman Abnur di Makassar, Jumat (9/11/2017).

Menteri PAN-RB menyebutkan 2018 mendatang pihaknya kembali membuka seleksi penerimaan CPNS khusus untuk daerah atau kabupaten/kota.

Tahapan penerimaan CPNS 2018 di daerah dimulai dari pengusulan formasi CPNS dari kabupaten/kota.

Tahap ini sudah berjalan sejak 2017 ini.

(Baca: PENGUMUMAN CPNS Kemenkumham, Buruan Cek di Sini Sebelum Servernya Error Lagi)

"Formasinya berdasarkan usulan dari pemkab/pemkot dan pemprov," katanya saat berkunjung ke Kantor Gubernur Sulsel Jl Urip Sumohardjo, Makassar, Jumat (9/11/2017), seperti dikutip Serambinews.com dari dari Tirbun Timur.

(Baca: Selamat, Kemenkumham Umumkan 17.521 CPNS Lulus Seleksi, Dokter Spesialis Nihil Pelamar)

seleksi cpns 2018 20171111 094653 - Seleksi CPNS 2018 segera dibuka

Tahapan seleksi CPNS 2018 akan dimulai setelah tahapan penerimaan CPNS gelombang II tahun 2017 selesai dilaksanakan.

Menurutnya, pembukaan CPNS daerah dilakukan setelah lembaga vertikal atau pusat telah merampungkan pelaksanaan CPNS yang digelar baru-baru ini.

(Baca: CPNS TAHAP II 2017 - Kepala BKN Buka Rahasia Agar Pelamar Bisa Lulus Seleksi CPNS)

Sesuai dengan informasi dari BKN, tahapan penerimaan CPNS 2017 gelombang II diperkirakan selesai bulan ini.

Namun Menteri Asman belum memastikan apakah tahapan CPNS 2018 khusus daerah ini digelar serentak atau terpisah.

(Baca: CPNS 2017 - Tips Lulus CPNS, Ayo Latihan Simulasi CAT Gratis di Situs BKN, Jangan Buang Waktu!)

Berkas yang Perlu Disiapkan

Jika merujuk pada pendaftaran CPNS 2017 dua gelombang, berkas yang disiapkan sejak awal antara lain:

Fotokopi KTP,
Fotokopi ijazah dan transkrip nilai yang telah dilegalisir,
Surat keterangan akreditasi dari BAN PT,
Pas foto terbaru ukuran 4cm x 6cm sebanyak 4 lembar dengan latar belakang merah
Khusus untuk formasi tamatan SLTA/sederajat dan D-III, berkas ini yang diperlukan:
Materai Rp 6.000,
Fotokopi KTP
Fotokopi ijazah/STTB
Fotokopi ijazah SD
Fotokopi ijazah SLTP
Fotokopi ijazah SLTA

Penerimaan CPNS 2017 Gelombang 1

Seperti diketahui, Kementerian Hukum dan HAM dan Mahkamah Agung membuka penerimaan CPNS.

Kementerian Hukum dan HAM menyediakan 17.962 kursi CPNS.

Jumlah itu termasuk untuk mengakomodasi putra-putri lulusan terbaik (cumlaude) serta putra-putri Papua dan Papua Barat.

Dari kuota CPNS untuk Kementerian Hukum dan HAM sebanyak 17.962 kursi, 14.000 di antaranya untuk jabatan penjaga lapas atau sipir, dan 2.278 analis keimigrasian.

(Baca: CPNS 2017 - Lulus SKD, Nilainya Melebihi, Cewek asal Palangkaraya Ternyata Pakai Modal Ini)

Untuk analis keimigrasian ini, dibutuhkan sarjana dari berbagai jurusan, antara lain Hukum, Sosial Politik, Ekonomi, Akuntansi, Komunikasi, Teknik Informatika, Teknik Komputer, dan Bahasa Asing.

Selain Kemenkumham, Mahkamah Agung juga membuka lowongan CPNS gelombang I sebanyak 1.684 hakim agung.

CPNS 2017 Gelombang 2

Sementara pada penerimaan CPNS gelombang 2, tercatat 1.213.778 orang mendaftar.

Para pelamar memperebutkan 17.928 formasi CPNS yang tersedia di 60 kementerian/lembaga ditambah Pemerintah Provinsi Kaltara.

Data yang dihimpun Badan Kepegawaian Negara (BKN) berdasarkan data https://sscn.bkn.go.id, lima instansi yang menjadi favorit pilihan pelamar adalah:

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) 154.006 pelamar untuk 300 formasi;
Kementerian Keuangan (Kemenkeu) 136.690 pelamar untuk 2.880 formasi;
Kementerian Kesehatan (Kemenkes) 111.930 pelamar untuk 1.000 formasi;
Kejaksaan Agung (Kejagung) 73.772 pelamar untuk 1.000 formasi; dan
Kementerian Pertanian (Kementan) 73.156 pelamar untuk 475 formasi.(*)